puisi ini kudapat dari blog seseorang..lupa dimana..(maaf ya mbak/mas). nice. tapi aku sendiri masih sulit memahami maknanya, terutama yang di bait2 terakhir..anyone can explain??

Siapa Bilang

Siapa bilang kita tidak melebihi Rasul
Kalau Rasulullah makan sesudah lapar berhenti sebelum kenyang
Sedangkan kita makan sebelum lapar berhenti sesudah kenyang
Demi perut

Siapa bilang kita tidak melebihi Rasul
Kalau Rasulullah menjadikan Allah sebagai Tuhan sesembahan
Sedangkan kita menjadikan Allah sebagai konsep yang harus tunduk pada
anggapan
Demi akal.

Siapa bilang kita tidak melebihi Rasul
Kalau Rasulullah tersenyum melihat perbedaan Umar dan Abu Bakar
Sedangkan kita sinis terhadap sesama muslim yang tak sejalan
Demi bendera

Siapa bilang kita tidak melebihi Rasul
Kalau Rasulullah menundukkan pandangan batin dan lahirnya terhadap dunia
Sedangkan kita mendongak ke atas terheran-heran pada kehidupan dunia
modern
Demi peradaban

Siapa bilang kita tidak melebihi Rasul
Kalau Rasulullah hanya seorang ummi
Sedangkan kita merasa tahu segalanya
Demi eksistensi

Siapa bilang kita tidak melebihi Rasul
Kalau Rasulullah wayang laku Al Quran
Sedangkan kita menjadi dalang yang gemar membentrokkan ayat
Demi Argumentasi

Lalu siapa yang tidak melebihi Rasul ?
Yaitu orang-orang yang kata-kata dan pikirannya telah menjelma menjadi keringat
Ia bergulat hebat ke dalam diri sendiri membuktikan apa yang pernah ia muntahkan
Demi kesaksian

Dialah ayatullah
Seluruh gerak hidupnya menjadi tanda adanya Allah
Yang murung akan berbahagia bila memandangnya
Yang kusut akan terurai hanya dengan mendekatinya

Ketundukan kepalanya menularkan kecerdasan terlembut
Pandangannya memancarkan keteduhan
Sentuhan tangannya begitu menghidupi sekitar
Langkah kakinya menjadi panduan jalan ruhani

Bagaimanakah menemuinya ?
Ia hanya dapat ditemui oleh manusia yang mau mensucikan jiwa
Ia bukan Khidir ataupun siapa saja
Ia hanyalah pantulan cipratan ruh tiap pribadi

Inilah rahasia diri
Seketika akan busuk bila terucap keluar
Ia harus tetap terbungkus rapat layaknya organ tubuh
Menjadi permata surga tersembunyi

Benar adanya nirwana tak dapat dibayangkan
Karena ia takkan pernah sampai dengan cerita
Pintunya hanya terbuka dengan kerendahan hati
Tawadhu

Ia adalah perwujudan dada yang tersungkur
Air matanya menggenangi bumi
Menjadi berkah hidup kaum terbuang
Merubah bau anyir menjadi wewangian surga
Kun ! telunjuknya begitu kekar

Menyorong generasi bilal menjadi orang yang paling berhak berdiri di atas Ka’batullah
Mengumandangkan adzan
Memaksa kita wajib mendengarnya..

hmm, any comment??