hari ini, selasa 6 Juli 2010. jam 8.

ini adalah giliran saya menghadapi OSCE (Objective Structured Clinical Examination).

apa itu OSCE?? jadi ini sejenis ujian buat mahasiswa kedokteran gitu..kita bakal menghadapi kasus dengan seorang pasien ( pasiennya orang sehat dih hehe) dan mempraktikkan ilmu kita, jadi selayak dokter beneran..yang ga paham dan berniat banget paham silakan cari di gugel yaa😄

Nah, sesuai undian yang baru diundi pagi tadi juga, saya ternyata dapet pos/stasiun no 34. hmm..sejujurnya saya agak ga suka angkanya hehe..

persiapan menuju OSCE ini sebenarnya bisa dibilang rada melelahkan dan heboh..yah..saya si sebenarnya ga panik dan cukup biasa aja, tapi sempat terbawa suasana oleh teman-teman yang sebagian super-duper panik..hehe.

oia, sepertinya memang ambang batas deg-degan saya udah ketinggian deh, soalnya malam sebelum OSCE, pagi menjelang OSCE, sampe-sampe detik-detik menuju OSCE saya masih tenang dan adem ayem..hehe

tadi pagi, sambil menunggu ujian mulai, diluar tentunya semua kasak kusuk. mereview apa yang bisa direview. mengulang yang bisa diulang. saya sendiri cuma diem sambil mencuri dengar apapun yang terdengar hahaha.

OK. beberapa menit kemudian, dokter G bilang “ya ujian bakal dimulai. silakan masuk dan mencari pos masing2”

suasana mulai heboh lagi. saya celingak-celinguk mencari pos no 34. ohoo..itu dia.bismillah, saya sungguh sudah berserah. Kun fayakuun. apapun terjadilah, Allah sudah memutuskan.

JADI, BEGINI CERITANYA.

istami’na summa karrirna. hehe ga ding. istami’na saja🙂🙂 . eh bukaaan..maksud saya, iqro’na!! –> mau tau artinya? cari di kamus yaa hehe

  1. POS 1. MUSKULOSKELETAL.

seorang dokter dengan muka kebapakan nan teduh menyambut saya dengan senyum ramah. dalam hati saya berucap, alhamdulillah, sepertinya ini pertanda baik. di depannya duduk seorang mas-mas, saya yakin ini OP /orang percobaan yang mesti saya periksa.

dokter A : “iya sini mbak, namanya siapa? Nomor mahasiswa berapa? nah..jadi ini pos muskuloskeletal, jadi nanti kamu lakukan anamnesis pasien ini, dia nyeri bahu kanan karena terkilir pas maen bola kaki..ntar abis itu kamu PF ekstremitas atas ke dia ya..”

suaranya pelan dan enak banget didengar. saya ngangguk-ngangguk sambil berusaha setenang mungkin. “ok, dok”.

karena bel belum mulai, dokter yang sangat baik ini (sayang banget sampe akhir saya lupa nanya namanya :(  ) ngejelasin lagi, apa yang perlu saya tanyain ke pasien ini nantinya, dan sebagainya..masyaAllah baik banget..terharu..huhu Allah, jagalah dokter ini..aamiin

bel bunyi. saya mulai mewawancara pasien ini. secara umum si saya lumayan puas sama kata-kata yang keluar dari mulut saya hehe. tapi mas-mas ini agak kurang bisa berkomunikasi, jadi rada ribet juga..

berikut cuplikan kisah pos 1.

babak pertama.

  • saya : “ada apa ni mas Ami kesini?”
  • mas  : “ini dok, bahu saya nyeri”
  • saya : “oh, bahunya nyeri ya..sebelah mana? kanan apa kiri?”
  • mas  : “kiri..”
  • dokter baik memotong : “bukan..kanan…”
  • mas  : “oia..kanan” *dengan muka datar.

babak kedua.

  • saya :”mas, anak keberapa di keluarga??”
  • mas: “limatiga..”
  • saya: “hah?? maaf berapa mas??”
  • mas: sambil ragu-ragu cuma bilang “hmm..”
  • dokter baik meralat lagi: “anak kedua dari tiga saudara..

toeeeng!! saya sedikit kaget. ini mas kayaknya rada-rada hehe..(maaf ya mas..tapi tadi mas udah baik banget kok..hehehe makasih yaa..)

lalu anamnesis berlanjut ke PF. yah mengalirlah PF di bahu, siku, dan tangan plus jari mas ni.

selesai..HUAAA SENAAANG😄

berhubung masih ada waktu..saya sempet ditanya2 sama dokternya…

  • dokter baik: “kamu ada yg mau ditambah ga? atau ada yang mau ditanya gak? masih ada waktu ni..”
  • saya: “hmm..apa ya dok, hmm..pendapat dokter aja tadi saya gimana ya dok?”
  • dokter :bagus kok, ngadepin pasien gini emang tergantung pengalaman dan jam terbang..tapi untuk calon koas kamu udah bagus kok..” @__@
  • saya: “makasi dok..” (pengennya sih jingkrak2 tapi malu ntar dikira sakit jiwa  hehe..alhamdulillaah..)

obrolan berlanjut. beliau sempet ngasih nasihat, berbagi pengalaman ngadepin pasien..bahkan ngejelasin berbagai ilmu yang saya belum tahu..ya Allah, baik banget beliau🙂

bel berbunyi. saatnya pindah ke pos sebelah.

TERIMAKASIH BANYAK UNTUK DOKTER POS NO 34.

NEXT STOP. DI POSTINGAN BERIKUTNYA YAAAK ^____^v